Creativity for MEA

Masyarakat Ekonomi ASEAN yang akrab disebut MEA adalah salah satu gerakan baru dalam sektor ekonomi yang mengintegrasikan negara-negara di Asia Tenggara dengan cara membentuk sistem perdagangan bebas atau free trade. Free trade yang kita bicarakan ini bukan sembarang pasar bebas, namun berupa pengurangan hambatan besar-besaran untuk lintas investasi dan perdagangan antar negara ASEAN. Beberapa perubahan yang diprediksi antara lain arus bebas tenaga kerja terampil, pariwisata, logistik, bahkan tenaga kesehatan. MEA akan menyulap kawasan ASEAN seakan menjadi suatu negara amat besar di mana penduduknya dapat pergi ke manapun tanpa halangan berarti. Bahkan perusahaan-perusahaan dapat dengan mudah membangun pabriknya di negara lain. Bayangkan, dengan adanya MEA ini anda bahkan tidak perlu passport atau segala jenis surat birokrasi lain untuk bisa bekerja di negara ASEAN seperti Malaysia atau Singapura. Sebaliknya, perusahaan-perusahaan besar di negara lain seperti pertanian Singapura bisa membuka lahannya dengan mudah di tanah Jawa. Seperti itulah gambaran MEA ke depannya

Nah, sebenarnya, mengapa MEA ini akhirnya harus dibentuk? Ada beberapa target atau tujuan utama dibentuknya MEA bagi para anggota negara ASEAN sendiri. Yang terutama adalah membentuk stabilitas ekonomi antar negara ASEAN dapat mengatasi kesenjangan pembangunan di berbagai daerah tertinggal seperti di kawasan Laos, Kamboja, dan Myanmar. Cara yang ditempuh oleh MEA tentunya dengan degradasi hambatan dalam sektor ekonomi yang memungkinkan perputaran ekonomi berlangsung secepat-cepatnya sehingga diharapkan stabilitas ekonomi dapat merambah ke daerah berkembang.

Bagaimana kebebasan perdagangan ini dapat membantu ekonomi di suatu negara bertumbuh pesat dan signifikan? Misalkan saja ada sebuah industri lokal batik tulis di Solo biasanya mendapatkan orderan sebanyak 100 lembar baju per bulan dari seluruh pasar di Indonesia. Dengan keadaan demikian, industri kecil tersebut sudah mampu mempekerjakan 10 orang per bulan dengan gaji cukup. Nah, bayangkan jika pasar bagi industri lokal tersebut terbuka bebas bagi orang Malaysia, Filipina, Vietnam dan lain-lain. Permintaan yang diterima industri tersebut bisa naik hingga 3x lipat! Tentunya dengan permintaan yang naik 3x lipat, dibutuhkan pekerja lebih dari 10 orang, mungkin bisa 30 orang. Bayangkan! Bukan sekedar profit perusahaan saja yang bertambah, namun jumlah pekerja akan bertambah. Dengan demikian jumlah angka pengangguran akan semakin berkurang. Berkurangnya angka pengangguran tentunya ekuivalen dengan peningkatan kesejahteraan penduduk. Bayangkan jika hal tersebut diimplementasikan pada banyak perusahaan! Perubahan yang terjadi akan semakin drastis. Angka pengangguran semakin tertolong, dan pegawai lainnya pun sangat mungkin menerima kenaikan gaji hingga di atas batas UMR. Inilah yang diincar program MEA.

Negara Indonesia, selaku salah satu founder ASEAN, adalah bagian besar dari free trade MEA ini. Tentu saja output yang kita harapkan dengan tereksposnya negara kita dengan MEA adalah output yang positif bagi negara kita. Kalau bisa, pertumbuhan stabilitas ekonomi yang sepesat mungkin. Kalau bisa, daerah-daerah di Indonesia yang belum terlalu berkembangpun dapat merasakan dampaknya dan ikut berkembang juga. Namun yang menjadi pertanyaan besar adalah : sudah siapkah Indonesia mengahadapi MEA? Apakah pada akhirnya MEA ini akan membawa lebih banyak keuntungan daripada kerugian.

Menurut beberapa artikel dan berita, Indonesia sendiri masih terjangkit berbagai masalah yang berimbas pada ketidaksiapan menghadapi MEA. Beberapa masalah itu seperti rendahnya mutu pendidikan tenaga kerja manusia di Indonesia (berpendidikan SMP atau dibawahnya tercatat sebanyak 76,4 juta orang atau sekitar 64 persen dari total 118 juta pekerja di Indonesia). Juga kurangnya infrastruktur di Indonesia yang menyebabkan arus barang dan jasa terhambat. Lagi di bidang industri yang masih kekurangan pasokan energi atau bahan baku lain yang masih harus impor dan masih belum bisa menyaingi produk impor lain, seperti barang-barang murah dari Cina yang membanjiri pasar Indonesia sendiri.

Tentu berbagai masalah di atas tidak bisa dengan mudah diselesaikan. Kalaupun harus dituntaskan, tentu pihak yang bergerak adalah dari pemerintahan sendiri, di luar kapasitas kita selaku mahasiswa. Namun, sebagai mahasiswa yang dididik untuk berpikir kritis dan inovatif, tentunya masih ada banyak hal yang bisa kita perbuat dan persiapkan dalam menyikapi MEA ini, khususnya sebagai rakyat Indonesia dalam kondisi masalah sekarang.

Hal yang bisa mulai kita lirik adalah dunia industri kreatif. Mengapa industri kreatif adalah cara strategis untuk menjajaki persaingan MEA? Industri kreatif adalah industri yang berasal dari pemanfaatan kreativitas, keterampilan serta bakat individu untuk menciptakan kesejahteraan serta lapangan pekerjaan dengan menghasilkan dan mengeksploitasi daya kreasi dan daya cipta individu tersebut. Industri kreatif bisa lahir dari segala aspek kehidupan dan tidak harus memerlukan banyak modal atau sumber daya untuk memulainya. Mengapa hal ini menguntungkan?

Mari kita analisa. Masalah yang membuat Indonesia seakan tidak siap menghadapi persaingan terbuka adalah kurangnya kualitas sumber daya manusia maupun kuantitas sumber daya lainnya seperti pasokan energi. Nah, dalam industri kreatif, kita sebenarnya tidak terikat dengan kebtuhan kualitas maupun kuantitas sumber daya. Kita bisa memakai hal-hal sederhana yang sebenarnya sudah ada di kehidupan sehari-hari lalu menyulapnya menjadi lahan bisnis.

Contohnya industri kreatif GO-JEK. Kita tahu cara kerja GO-JEK, perusahaan yang beregerak di bidang transportasi publik ini sama sekali tidak menyediakan kendaraan baru kan untuk memulai bisnisnya? Bahkan GO-JEK juga tidak perlu merekrut supir. GO-JEK hanya menyediakan platform berupa aplikasi yang memungkinkan pelanggan menghubungi sendiri ojek yang tersedia. Malahan ojek online yang disediakan GO-JEK ini jadi lebih efektif dan efisien daripada ojek konvensional. Karena melalui aplikasi GO-JEK yang bisa melakukan tracking lokasi, pelanggan bisa mendapatkan supir ojek terdekat sehingga waktu untuk menunggu kehadiran ojek bisa dipersingkat. Begitu pula hal ini menguntungkan supir karena menghemat bensin si supir kalau pelanggang yang dijemput tidak jauh dari lokasinya berada. Nah, yang dilakukan GO-JEK sebenarnya hanyalah menyediakan ide dan merealisasikannya. GO-JEK mempertemukan kebutuhan publik dengan ketersediaan yang ada dengan cara yang efektif, efisien, dan ekonomis. Itulah inti dari sebuah industri kreatif yang harus kita gali untuk mengatasi keterbatasan Indonesia mengahadapi MEA.

Mungkin untuk mulai membentuk sebuah company seperti GO-JEK masih terlalu dini untuk ukuran mahasiswa. Lalu sebagai mahasiswa, langkah realistis apa yang bisa kita ambil? Mari kita analisa. Dalam membentuk sebuah industri kreatif diperlukan kemampuan entrepreneurship yang tinggi. Untungnya, sebagai mahasiswa, kita memiliki kesempatan yang sangat luas untuk mengembangkan diri dalam bidang ini. Mengapa? Karena dalam universitas kita memiliki banyak kesempatan untuk belajar. Baik itu mengenai bisnis, ekonomi, teknik, maupun sosial. Terlebih lagi, kita memiliki kesempatan luas untuk berorganisasi atau tergabung dalam kepanitiaan. Dalam organisasi, kita belajar bekerja sama, berinteraksi dengan orang lain, dan merembuk ide untuk mewujudkan suatu kegiatan. Hal-hal mendasar yang amat diperlukan seorang entrepreneur. Khususnya yang akan memasuki ladang industri kreaitf.

Penting halnya bagi kita untuk mulai memaksimalkan diri dalam kegiatan seperti organisasi  dan kepanitiaan. Ketika memasuki kegiatan tersebut, kita dituntut untuk dapat berpikir kreatif, inovatif, dan bertindak cepat. Mengapa hal tersebut penting? Karena dalam membentuk usaha industri kreatif baru, kita akan memerlukan kepekaan tinggi dalam menemukan masalah dalam masyarakat. Begitu pula dengan solusi yang realistis. Ketika tergabung dalam panitia, kita akan terbiasa menghadapi masalah serta tantangan dan berusaha menyelesaikannya. Sehingga hal ini menjadi dasar memasuki dunia kerja nanti. Dalam kepanitiaan kita juga dituntut untuk bekerja sama dengan banyak orang yang memiliki karakteristik berbeda-beda. Kita dituntut untuk memahami perbedaan itu dan mencari celah agar tetap dapat optimal bekerja sama meski dengan kesenjangan sifat. Hal ini juga sangat penting bagi kita. Karena dalam ranah industri kreatif, kita harus bekerja sama dengan banyak jenis orang. Contohnya, orang yang ahli di bidangnya. Seperti GO-JEK company tadi. Satu orang yang berhasil menemukan ide tidak mungkin merealisasikan idenya sendiri. Ia akan dibantu oleh orang lain yang expert di bidangnya lalu membentuk tim. Mungkin dia harus bekerja sama dengan expert di bidang IT yang akan membuat aplikasi. Kemudian dia harus mengajak orang marketing untuk melakukan riset pasar. Kemudian dia harus lagi mencari orang design untuk memasarkan produknya. Bahkan dalam usahanya memfasilitasi calon GO-JEK driver, ia mungkin harus melobby perusahaan grosir jaket dan helm agar mau memberi harga murah. Di sini kemampuan sosial alias soft skill sangat diperlukan. Dalam menjalankan detail, kita perlu pengalaman yang banyak. Universitas atau kampus adalah lahan yang sangat baik untuk memulai. Karena sebagai mahasiswa yang belum berpengalaman, kita bisa ‘uji coba’ dengan mengikuti kegiatan dalam lingkup kampus di mana ketika kita melakukan kesalahan, masih ada mentor yang bsia membimbing. Daripada kita harus terjun dalam kehidupan nyata dengan tangan kosong.

Yang kedua, luaskan koneksi dan lingkar pertemanan kita. Hal ini sangat mungkin dilaukan di kampus mengingat banyaknya mahasiswa lain yang sebaya dengan kita. Jangan merasa gengsi untuk berkenalan. Dalam hal ini, mengikuti organisasi atau kepanitiaan sekali lagi bisa membantu karena kita dituntut untuk berkomunikasi dengan semua anggota.

Yang ketiga, penting bagi kita untuk membekali diri dengan beberapa teori bisnis dasar untuk mengurangi error ketika memulai usaha sendiri. kita bisa mulai mengikuti seminar industri kreatif ataupun bisnis yang diadakan di kampus. Biasanya seminar yang diadakan kampus tidak memungut biaya atau biayanya sangat murah. Ini kesempatan baik bagi mahasiswa, khususnya yang tidak mengambil fakultas ekonomi.

Yang keempat, kita bisa mulai mencoba bisnis kecil-kecilan yang tidak menyita banyak modal maupun waktu (karena tugas utama kita memang berkuliah). Usaha kecil itu bisa berupa online shop dengan metode dropship di mana kita hanya bertindak sebagai makelar untuk supplier kita sehingga kita tidak diribetkan lagi dengan stok barang dan pengiriman. Hal ini bisa menajamkan sense kita di bidang bisnis.

Yang kelima, mulai berintegritas dalam hal kejujuran dan kedisipilinan. Mungkin tidak nampak relevan dengan topik industri kreatif maupun MEA, namun sebenarnya penting untuk jangka panjang. Mengapa? Karena dibukanya MEA berarti kita akan bekerja dalam ranah internasional. Orang luar sangat menghargai kejujuran dan kedisiplinan. Orang Indonesia dikenal suka molor dan kadang kurang jujur dalam berbisnis. Jika kita tidak mematahkan stereotype ini, akan susah bagi Indonesia untuk melesat dalam kompetisi internasional.

Nah, di tengah berbagai tantangan (thread) yang dimunculkan MEA, tentunya ada banyak peluang (opportunity) yang bisa dikembangkan. Pilihan ada di tangan kita, apakah kita mau menjalankan strategi yang baik ataukah tidak. Sebagai mahasiswa, saatnya kita meningkatkan kualitas diri agar siap sedia menghadapi MEA.

 

Referensi

http://www.seputarukm.com/penjabaran-mengenai-mea-masyarakat-ekonomi-asean/

http://pengertian.website/pengertian-mea-dan-ciri-ciri-masyarakat-ekonomi-asean/

http://krjogja.com/liputan-khusus/analisis/2078/menyongsong-masyarakat-ekonomi-asean-2015.kr

 

https://id.wikipedia.org/wiki/Industri_kreatif

By: CLARENCE REBEKA( 21415078)

ARTIKEL LAIN

AGAMA DAN DILEMA DUNIA KERJA

          Kebutuhan manusia akan agama adalah mutlak. Eksistensi Tuhan, kehidupan setelah kematian, dan kebutuhan spiritual lainnya hanya dapat dijawab oleh agama. Namun tidak hanya sampai disitu, seringkali kita juga menggunakan agama dalam berbagai segi kehidupan kita. Mungkin secara tidak sadar kita lebih memilih berteman dengan mereka yang seagama. Dalam hal memilih pemimpin, tentu kita tidak lupa kisah Ahok, Gubernur DKI Jakarta itu. Lalu bagaimana dengan dunia kerja yang seringkali kita dapati penerimaan karyawan dan penentuan jabatannya didasari oleh sebuah agama tertentu? Setuju kah kita?

          Maret 2015 lalu masyarakat heboh dengan lowongan kerja MNC Sky Vision Surabaya yang mengutamakan non-muslim dalam deskripsinya. Sempat ada demo yang memprotes hal ini. Kemudian di tahun yang sama PT. Sushantco Indonesia juga memberi syarat laki-laki muslim bagi para pelamar kerjanya. Tahun 2016 pemilik Hawaii Group menandatangani surat permohonan maaf atas iklan lowongan kerja yang diposting managementnya di Facebook. Pada iklan tersebut Hawaii Group memberi keterangan yang mengutamakan calon pekerja non-Hindu untuk posisi cook. Dan masih banyak lagi lowongan pekerjaan dengan syarat agama yang tidak diblow-up media.

          Sebelum kita mulai menghakimi para pemilik usaha dan managementnya atas syarat agama dalam lowongan pekerjaan mereka ada baiknya kita merenungkan ini. Cara hidup seseorang ditentukan oleh lingkungan, latar belakang suku, budaya dan tidak terkecuali agama. Muslim melakukan shalat sebanyak lima kali dalam sehari, Kristen pergi ke gereja setiap hari Minggu. Umat Hindu sembahyang Trisandya yaitu sebanyak tiga kali pada pagi, siang, dan sore. Tiap agama memiliki waktu dan intensitas yang berbeda dalam beribadah. Maka dalam bekerja pun agama juga punya pengaruh karena merupakan gaya hidup seseorang, setidaknya dalam hal waktu.

          Secara hukum di Indonesia, menggunakan agama sebagai syarat penerimaan pegawai merupakan sebuah pelanggaran. Pasal 5 UU Ketenagakerjaan (UU no.13 tahun 2003) mengatakan “Setiap tenaga kerja memiliki kesempatan yang sama tanpa diskriminasi untuk memperoleh pekerjaan”. Tetapi beberapa perkecualian seharusnya bisa kita buat. Bukankah sebuah restoran masakan China yang mengandung babi tak sepantasnya mempekerjakan seorang muslim untuk memasak? Tentu saja hal ini bukan sebuah tindakan diskriminatif karena seorang muslim diharamkan mengkonsumsi dan bahkan menyentuh babi.

          Pasal 6 UU Ketenagakerjaan juga menjamin para pegawai untuk mendapat hak dan kewajiban yang sama tanpa melihat jenis kelamin, suku, warna kulit, dan lain sebagainya termasuk agama. Promosi dan jabatan adalah hak semua pegawai yang bekerja keras dan kompeten. Namun bukan berarti kita tidak boleh membuat perkecualian dengan syarat agama untuk jabatan tertentu. Karena tiap agama berbeda pengajarannya dalam doktrin, konsep teologis maupun praktis. Kita tentu patut bertanya jika sebuah universitas Kristen dengan visi, misi, dan nilai-nilainya yang Alkitabiah dipimpin oleh seorang rektor beragama Buddha.

          Bukan berarti UU Ketenagakerjaan Pasal 5 dan 6 itu salah. Aturan itu perlu ada untuk meminimalisir hal-hal seperti “Aku bosnya, aku Kristen, karena kamu Konfusian tidak bisa kerja disini” , atau “kamu kurang cantik jadi aku tidak bisa angkat kamu jadi head manager” dan semacamnya. Meskipun pada dasarnya memang itu adalah hak dari para pemilik usaha atau pihak lain yang berwenang. Tapi tanpa alasan yang logis, kuat, dan benar maka para pemilik usaha sebenarnya telah melanggar hak para pegawai atau calon pegawai.

          Dilema agama dalam dunia kerja harus dilihat dari kacamata yang baru dan berbeda. Mulailah dari bertanya apakah pekerjaan atau jabatan itu baik dan benar untuk saya sebagai penganut agama ini? Ketika saya menganut agama Hindu maka lebih baik saya tidak menjadi juru masak sebuah restoran yang menyediakan daging sapi. Atau saya muslim seharusnya saya tidak bekerja di sebuah restoran yang menyediakan daging babi. Ada restoran lain yang tepat buat saya sebagai juru masak untuk bekerja tanpa melanggar ajaran agama saya. Bukan salah restorannya jika mereka memberi syarat non-Hindu dan menolak saya penganut Hindu jika mereka menyediakan hidangan daging sapi. Lain cerita jika saya ditolak jadi dosen seni lukis oleh sebuah universitas Kristen karena saya seorang Buddhis. Tapi tidak tau diri namanya ketika saya seorang Kristen mengajukan diri sebagai rektor di sebuah universitas Islam.

          Maka sejatinya boleh saja menjadikan agama sebagai syarat diterima atau tidaknya seseorang dalam pekerjaan atau jabatan. Selama itu sebenarnya bertujuan untuk kebaikan bersama. Jangan kita mudah menghakimi meskipun banyak ketidakadilan atas nama agama yang memang terjadi di dunia kerja. Lebih penting bagi kita mempersiapkan diri dan bekerja sebaik-baiknya. Tuhan tidak tidur, jika kita setia dan bersungguh-sungguh maka pekerjaan yang baik dan jabatan yang kita impikan akan diberikan juga pada kita.

 

Referensi :

http://candrawiguna.com/komentar-kasus-diskriminasi-lowongan-kerja-di-mnc/

http://www.jogjakarir.com/2015/03/lowongan-kerja-di-pt-sushantco.html

https://student.unud.ac.id/febiani98/news/4690

 

Oleh :

Hendro Richard (42416052)

SOCIOPRENEUR: ABSOLUTELY YAY!

            ABSOLUTELY YAY! Dua kata untuk sociopreneur. Sociopreneur, sebuah kosakata yang mungkin masih asing ditelinga sebagian besar orang. Tetapi, mungkin secara tidak sadar kita telah sering melihat kegiatan tersebut, atau bahkan terlibat di dalamnya. Secara sederhana, sociopreneur dapat dimengerti sebagai suatu usaha dengan basis bisnis namun mengedepankan sisi sosial, yaitu untuk menciptakan dampak positif bagi masyarakat sekitar.

            Bagi saya, seorang sociopreneur adalah pahlawan di masa kemerdekaan ini. Seorang pahlawan, karena ia membawa perubahan yang nyata bagi masyarakat sekitar, terutama mereka dengan kekuatan ekonomi di bawah rata-rata. Tidak semua orang memiliki niat dan panggilan untuk melakukan pekerjaan sosial yang dapat menolong sesamanya tersebut. Berbagai tantangan dan halangan silih berganti. Menurut saya pribadi, orang-orang yang mau menjadi seorang sociopreneur harus dihargai dan didukung dalam segala usahanya dibidang sosial.

            Menjadi seorang sociopreneur ini seharusnya menjadi kesempatan yang terbuka lebar untuk kita sebagai generasi muda Indonesia. Seperti yang kita ketahui, Indonesia yang sangat luas ini terdiri dari 250 juta rakyat dengan latar belakangnya masing-masing. Tidak semua orang Indonesia berada pada kondisi ekonomi berkecukupan. Bahkan, semakin lama angka pengangguran di Indonesia semakin meningkat.

            Contoh sociopreneur adalah Nadiem Makarim. Namanya memang tidak terlalu populer di telinga kita. Namun, pria berusia 32 tahun tersebut memiliki jasa yang besar, tidak hanya bagi mereka yang membutuhkan pekerjaan tapi juga bagi mereka yang membutuhkan kecepatan waktu, Yap, GO-JEK. Melalui ide kreatifnya, Nadiem Makarim membantu banyak orang. Yang patut disoroti di sini adalah ide kreatifnya untuk membuat sebuah ojek online. Ketika sebagian besar putra bangsa yang menimba ilmu di luar negeri memutuskan untuk berkarir di sana, Nadiem Makarim mengambil keputusan berbeda, yaitu kembali ke Indonesia dan memberdayakan masyarakat kelas bawah melalui aplikasi ojek online yang memudahkan supir ojek mendapatkan pelanggannya.

            Sociopreneur merupakan langkah yang tepat untuk membawa perubahan bangsa Indonesia ini. Selama ini, masyarakat Indonesia sering kali dimanjakan dengan bantuan-bantuan secara langsung (bantuan tunai) dari pemerintah, yang justru merusak mental mereka. Tak sedikit dari mereka yang memilih untuk bertahan hidup dengan mengandalkan bantuan dari pemerintah ketimbang bekerja sendiri. Di sinilah poin utama yang harus diatasi.

            Dengan adanya sociopreneur, perekonomian masyarakat dapat mengalami peningkatan. Di sisi lain, mereka dapat memupuk skill melalui pekerjaan yang dijalani. Secara tidak langsung, mental mereka yang awalnya mungkin hanya berpasarah pada nasib serta bantuan yang diterima, juga akan beralih menjadi semakin semangat dalam mengusahakan yang terbaik bagi kelangsungan kehidupannya dan kehidupan keluarganya.

            Usia bukanlah halangan bagi kita sebagai seorang mahasiswa untuk memulai langkah tepat menjadi seorang sociopreneur. Yang penting bukanlah seberapa besar yang kita lakukan, tapi seberapa besar dampak yang dapat kita hasilkan bagi sesama.

 

 

Referensi

http://www.slideshare.net/NadyaSyabillaA/makalah-sociopreneur

https://sosiopreneur.wordpress.com/tag/ciri-ciri-sociopreneur/

https://pararawendy.wordpress.com/2016/02/07/sociopreneur-dan-dua-contoh-hebatnya/

 

 

oleh:

Regina Bella Rosari (51416001)

m51416001@john.petra.ac.id

Pengumuman Pemenang Undian Souvenir Tracer Study 2017

Tim Tracer Study UK Petra mengirimkan Kuesioner Online Tracer Study pada lulusan 2015 pada tanggal 12 Juli 2017 yang lalu. Sebagai ungkapan terimakasih, UK Petra menyediakan souvenir berupa voucher belanja MAP yang diundi dengan ketentuan sebagai berikut:

  • 50 pemenang dari 150 pengisi pertama mendapatkan voucher sejumlah Rp 200.000
  • 50 pemenang dari 150 pengisi berikutnya mendapatkan voucher sejumlah Rp 100.000

Periode survey telah ditutup pada tanggal 28 Juli 2017 lalu dan pengundian telah dilakukan pada tanggal 1 Agustus 2017.

Pengundian dilakukan dengan memberikan nomor undian pada setiap responden secara urut berdasarkan waktu pengisian. Rumus pengundian dibuat di Ms Excel untuk mengeluarkan 50 angka acak dari angka 1 - 150. 50 Angka acak yang keluar adalah 50 pemenang undian voucher. Proses tersebut dilakukan untuk 150 pengisi pertama, dan juga 150 pengisi berikutnya.

 

Berikut adalah nama pemenang undian Voucher MAP Rp 200.000 :

  1. JESSICA - 25411017
  2. KEVIN WIBOWO - 35411007
  3. AGUSTINUS GANDAWIDJAJA - 26411013
  4. JESSICA WIJAYA LOUIS - 22411015
  5. GABRIEL RIZKIAWAN SANTOSO - 26410114
  6. ENRICO VARIAN ONGGO - 42411065
  7. AILIN EASTERINA - 22410097
  8. WILLIAM WIBISONO - 21411046
  9. MONICA OKTAVIA - 32410053
  10. DICKY LIENARDO LIE - 22411096
  11. RATNA ANGGRAINI - 42411079
  12. DAVID RICHARDO - 33411147
  13. STEFFI THANISSA HALIM - 12410008
  14. VALENTINA WINDA KRISTIANTI - 26410048
  15. IRENE SUSILO - 36411015
  16. ALFINDO JANANTO - 35410023
  17. MARCHELLYN SOENJAYA - 33411057
  18. FERNALDI KURNIAWAN - 34411044
  19. ARDELIA WIDYANATA TJOA - 42411215
  20. BOBBY WILLIAM THERRY - 26411011
  21. YESHINTA TRIVENA DEWI - 32411140
  22. JIMMY MULIAWAN - 26411044
  23. NENCY - 35411035
  24. STEPHANIE VICTORIA WIJAYA - 31411248
  25. RICHARD PANGALILA - 26411081
  26. BELINDA TEDJOKUSUMO - 22410017
  27. FERDIARTO LIMANTORO - 25411031
  28. ELSA ONGKOWIJOYO - 32411056
  29. JANE ANDOKO - 33411043
  30. KEVIN WILLYANTO - 21411075
  31. YEFTA GAVRA GARLAND PERSADA - 21411155
  32. RENDY YUWONO - 24411049
  33. YENNY - 11409013
  34. DANNY TANTRA - 26411040
  35. MARIA VIONITA W. - 22411111
  36. JANET GEORGINA ANDRETA MANOPPO - 32410141
  37. TEGUH WIBISONO SANTOSA - 36411039
  38. JOHANES JOVIAL KOOSWANTORO - 22410107
  39. PAULINA KRISTIANI - 31411025
  40. ANDY JACKSON - 31411111
  41. BRYAN WIDARNO - 21411068
  42. BUDI TIRTO HANTORO - 35410030
  43. FELLY LILIYANA SOENYOTO - 34411048
  44. IRISA CHRISTY OCTAVIA SOEDIMO - 22411063
  45. NONY KEZIA MARCHYTA - 37411045
  46. JESSICA HELENA SUTEDJO - 32410051
  47. DAVID TANUJAYA - 26411043
  48. MARCHELLIA PRASETYA - 42411146
  49. CHRISTIAN YOKO WIJAYA - 25410024
  50. ALBERT BUDIANTO LIADI - 42411114

 

 

Kemudian, berikut adalah nama pemenang undian Voucher MAP Rp 100.000 :

  1. VINCENT CHIPTODJOJO - 26410005
  2. JUWITA PRISCELLA KWONG - 41411067
  3. CLAUDIA PRICILIA CHANDRA - 34411026
  4. ADITYA FERRYANTO - 32411048
  5. ANGGA PRABOWO - 51410139
  6. MARIA CAROLINA PUDJIHARDJO - 33411078
  7. SELIECIA ENDY KRISTANTI - 33410069
  8. ALBERT LEONARD GEJALI - 31411075
  9. ANTHONY NUGROHO - 24411055
  10. JANE LEVINA - 35411015
  11. GRACE HANYTASARI - 42411063
  12. FREDY SUGIMAN - 33410077
  13. OKTAVIA KRISTIN SURYANINGRUM - 22410019
  14. WIDIAWATI LIMANTO - 42410270
  15. RIZKY ALIM SUSANTO - 41410117
  16. SETYAYUDHA LEMBONO - 22410023
  17. ANNEKE DEBORA KUNCORO - 22411044
  18. ARIELLA CORNELIA ANGGONO - 33411024
  19. JEFFRAN STEVANUS GUNAWAN - 33411054
  20. WILSON KONG - 31411237
  21. ELIZABETH NATHANIA WITANTO - 26411113
  22. MICHAEL SUTRISNO - 31411079
  23. MICHAEL - 33410119
  24. CINDY FRANSISCA TANRIM - 22411018
  25. MELANIA WINARTA - 31411133
  26. JESSICA ARIYANTI JASAHARTANA - 32411070
  27. LISA VALENTINE - 32411080
  28. BIANDA VERSA - 36411053
  29. YOHANA ZERLINDA PRANOTO - 42411093
  30. MARITA WIJAYA - 31411287
  31. ANGELINE THRESDY WIJAYA - 22410068
  32. HENDRA WENNADY WIJOYO - 26411063
  33. INDRAWAN ANGGRADINATA - 21411124
  34. PAMELA FELITA - 31410072
  35. WANDA WIJAYA - 42411059
  36. MARVIN EDWAR LESMANA - 22411147
  37. NIO NERISSA ARVIANA BUNTORO - 42411086
  38. YESIKA HARTANTO KARJODIHARDJO - 41411001
  39. AYU ABRIYANTI CHANDRA DEWI - 36411084
  40. NATALI DEVIANA SUTANTO - 41411032
  41. BRIAN SURYANATA - 41410064
  42. STELLA FRANCISS MULIANTO - 32411053
  43. ROSELINEE NATHANIA HALIM - 42411103
  44. ESTEFAN JUNAYDI WICAKSONO - 32411105
  45. AGNES YUSTIVANI DE SIRAT - 26411145
  46. KLEMENS PRAMUDITA - 42411053
  47. STEVEN GUNAWAN - 42411081
  48. TOMMY PRAYOGO - 22410036
  49. JOVITA KOLIN SETIADI - 41411038
  50. RENATA ODILIA HANDOJO - 22410053

 

Pusat Karir akan menghubungi para pemenang untuk menanyakan alamat pengiriman souvenir dan segera mengirimkan souvenir kepada yang bersangkutan.

Selamat untuk para pemenang undian, dan terimakasih atas partisipasinya dalam Tracer Study 2017.